TRIK UNDUH VHD UNBK 2018

Salam sejahtera dan salam hangat untuk kita semua, pada artikel kali ini admin akan berbagi TRIK UNDUH VHD UNBK 2018, yang mana ditahun 2018 ini sebanyak 58.077 sekolah masing-masing 17.268 SMP, 10.208 MTs, 11.191 SMA, 6.905 MA, dan 12.505 SMK (data per 26 Januari 2018, 09:23:50 dari web resmi: http//:unbk.kemdikbud.go.id kembali menyelenggarakan UNBK. Apa itu UNBK?

Gladi Bersih UNBK SMPN 5 Banjarsari

Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) disebut juga Computer Based Test (CBT) adalah sistem pelaksanaan ujian nasional dengan menggunakan komputer sebagai media ujiannya. Dalam pelaksanaannya, UNBK berbeda dengan sistem ujian nasional berbasis kertas atau Paper Based Test (PBT) yang selama ini sudah berjalan.

Bagaimana teknisnya?

Penyelenggaraan UNBK saat ini menggunakan sistem semi-online yaitu soal dikirim dari server pusat secara online melalui jaringan (sinkronisasi) ke server lokal (sekolah), kemudian ujian siswa dilayani oleh server lokal (sekolah) secara offline. Selanjutnya hasil ujian dikirim kembali dari server lokal (sekolah) ke server pusat secara online (upload).

CBT

Adalah tugas proktor maupun teknisi (atau proknis; proktor sekaligus teknisi, dan sebaliknya) masing-masing sekolah untuk melakukan unduh berkas VHD (Virtual Hard Disk). Berkas tersebut berisi sebuah sistem operasi (Windows Server) lengkap dengan aplikasi UNBK-nya. Berkas tersebut akan dijalankan dalam aplikasi VirtualBox yang juga harus dijalankan pada host yang berbasis OS Windows juga.

Berkas tersebut tidak tanggung-tanggung ukurannya. Tahun lalu adalah 15GB, dipecah menjadi beberapa berkas. Tahun ini, saya lihat postingan seorang teman guru saya di fesbuk ukurannya adalah 20GB. Nah, ini. Yang lucu adalah distribusi berkasnya. Admin pusat menyediakan beberapa server unduh (ftp server).

Dari yang saya tahu ada beberapa skenario untuk mendapatkan berkas tersebut :

1.Helpdesk (koordinator) provinsi/kabupaten mengunduh berkas tersebut, masing-masing sekolah menyalin (copy via hardisk eksternal) ke helpdesk provinsi/kabupaten (offline, harus ketemu orangnya). Kendalanya apa? bisa antara sekolah dan helpdesk kabupaten jaraknya puluhan kilometer, bahkan ratusan. Sekolah tidak dapat menjangkau/terlalu lama, unduh sendiri juga tidak memungkinkan. Selain karena bandwidth/koneksi di sekolah yang masih minim, server pusat sering overload (akibatnya unduh lelet).

2.Sekolah punya bandwidth & koneksi yang cepet. Tetapi server pusat kolaps karena bandwidth dan koneksi server pusat juga terbatas. Kendatipun ada beberapa server unduh, tapi dengan ribuat sekolah yang saya sebutkan di atas mengunduh bersamaan?

3.Ada sekolah yang telah berhasil mengunduh, berinisiatif menguploadnya ke layanan cloud, google drive misalnya. Sekolah-sekolah lain mengunduh dari link yang diberikan melalui layanan cloud tersebut. Apakah ini menyelesaikan masalah? ternyata tidak juga. Bandwith unduh dari google drive juga dibatasi, mengingat berkas VHD yang ukurannya fantastis.

4.Apa lagi ya…

Oke, bagi teman-teman proknis pasti merasakan bagaimana perjuangan mendapatkan berkas tersebut agar sekolah dapat melaksanakan UNBK. Jadi, apa saja kendalanya?

1.Ukuran berkas sangat besar;
2.Bandwith Server unduh terbatas;
3.Akibatnya kecepatan unduh masing-masing sekolah juga terbatas;
4.Hasil unduh rentan korup karena koneksi sering putus, kalo korup? harus unduh ulang;

Nah, sebenarnya ada solusi yang menurut saya (sekali lagi: MENURUT SAYA) lebih tepat untuk diimplementasikan untuk distribusi berkas gajah VHD ini dengan cepat, efektif, dan hemat bandwidth. Solusinya adalah P2P alias peer-top-peer file sharing menggunakan protokol BitTorrent.

BitTorrent merupakan protokol komunikasi berbagi pakai peer-to-peer yang digunakan untuk mendistribusikan data dan berkas elektronik melalui internet.

Untuk mengirim atau menerima berkas, seseorang menggunakan BitTorrent klien pada komputer yang terhubung ke internet. BitTorrent klien merupakan aplikasi komputer yang mengimplementasikan protokol BitTorrent. Ada banyak sekali BitTorrent klien, di antaranya yang populer adalah μTorrent, Xunlei, Transmission, qBittorrent, Vuze, Deluge, BitComet, Tixati, dll.

Manfaat pake BitTorrent?
Ada beberapa manfaat yang didapatkan jika menggunakan BitTorrent antara lain:

1.Bandwith server unduh tidak akan overload (kehabisan bandwidth);
2.Sekolah/klien/pengunduh akan mendapatkan bandwith unduh yang lebih cepat;
3.Integritas data yang ditransfer juga terjamin, karena torrent akan secara otomatis melakukan checksum (kriptografi hash) data yang diunduh;
4.Ini adalah gotong-royong data yang sesungguhnya, di mana pengunduh yang telah memiliki data akan ‘membantu’ pengunduh lain yang belum mendapatkan data tersebut.

Cara Kerja BitTorrent
Jadi seperti apa sih cara kerja BitTorrent kok bisa secanggih itu?

Sebenarnya ini bukan teknologi baru. Protokol BitTorrent didesain oleh seorang programmer bernama Bram Cohen, mantan mahasiswa State University of New York at Bufallo pada April 2001. Pertama kali dirilis pada 2 Juli 2001, dan versi terkini pada tahun 2013.

Nah, berikut gambaran proses transfer data dengan protokol BitTorrent :

BIT TORRENT

Protokol BitTorrent dapat digunakan untuk mengurangi beban server dan jaringan saat mendistribusikan berkas yang besar. Daripada mengunduh berkas dari server sumber tunggal, protokol BitTorrent memungkinkan pengguna (klien/pengunduh) untuk bergabung dengan “swarm” host untuk mengunggah (upload) / mengunduh (download) satu sama lain secara bersamaan. Protokol ini merupakan alternatif dari sumber tunggal yang lebih tua, teknik distribusi data dengan banyak sumber, dan dapat bekerja dengan efektif pada jaringan dengan bandwidth yang rendah.

Kerjasama Data

Menggunakan protokol BitTorrent, beberapa komputer dasar, seperti komputer rumahan, dapat menggantikan server besar saat mendistribusikan berkas ke banyak penerima secara efektif. Seorang pengguna yang ingin mengunggah sebuah berkas, pertama dia membuat sebuah berkas desktiptor torrent yang kemudian berkas desktiptor (berupa berkas *.torrent) tersebut didistribusikan secara konvensional (web, email, dll).

Kemudian berkas yang diunggah dibuat tersedia melalui node BitTorrent dan bertindak sebagai bibit (seed). Mereka yang memiliki berkas desktiptor torrent dapat memberikannya ke node BitTorrent mereka sendiri, yang bertindak –sebagai rekan sebaya (peer) atau leechers– mengunduhnya dengan menghubungkan ke benih (seed) dan / atau rekan (peer) lainnya.

Berkas yang sedang didistribusikan dibagi dalam segmen yang disebut pecahan (pieces). Setiap peer menerima pecahan baruu dari sebuahh berkas, dan menjadi sumber (pecahan tersebut) untuk peer lainnya, jadi benih asli tidak perlu mengirimkan potongan ke setiap komputer atau pengguna yang menginginkan salinannya.

Dengan BitTorrent, tugas mendistribusikan berkas dibagi oleh mereka yang menginginkannya; sangat mungkin benih tersebut hanya mengirimkan satu salinan berkas itu sendiri dan akhirnya mendistribusikannya ke sejumlah rekan (peer) yang tak terbatas.

Setiap pecahan dilindungi oleh hash kriptografi yang terdapat dalam desktiptor torrent. Hal ini memastikan bahwa setiap modifikasi potongan dapat dideteksi dengan andal, dan karenanya mencegah modifikasi yang tidak disengaja dan berbahaya dari potongan yang diterima node lain. Jika sebuah node dimulai dengan salinan deskriptor torrent yang asli, ia dapat memverifikasi keaslian keseluruhan berkas yang diterimanya.

Nah, kira-kira begitu gambaran protokol BitTorrent. Apakah saya pernah menggunakannya? sering. Kapan? saat mengunduh berkas *.iso Linux. Pengembang Distro Linux populer biasanya menyediakan (dan menyarankan) unduhan dengan metode Torrent. Selain menghemat bandwidth server mereka, mengunduh dengan Torrent bagi pengguna juga lebih cepat (selama tersedia banyak seeder).

Semoga bermanfaat!!!

You May Also Like

About the Author: Yayan Maliki

Tetap jadi diri sendiri itu lebih baik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!